Podcast #408: Kisah Yang Luar Biasa Terlupakan Ed Dyess WWII

Podcast #408: Kisah Yang Luar Biasa Terlupakan Ed Dyess WWII


Ed Dyess ialah seorang kanak-kanak pintar, berbakat, atletik dari Texas yang mempunyai minat untuk terbang, ketampanan bintang filem, dan suar untuk berlakon. Berkat pertemuan kebetulan di lebuh raya di tengah-tengah mana-mana, dia kemudian menjadi juruterbang pejuang ace, mengetuai lelaki dengan senjata api dalam serangan amfibia pertama Amerika semasa Perang Dunia II, bertahan dalam Perarakan Kematian Bataan dan melarikan diri kem POW Jepun yang keras. Sepanjang masa, Dyess terus memberi inspirasi dan memimpin semua orang yang ditemuinya.


Kemahiran dan bakat kepimpinannya diuji berkali-kali sepanjang hidupnya, dan dia sentiasa berjaya muncul di atas. Dyess ialah seorang wira sejati dalam setiap erti kata, dan kisahnya adalah kisah yang akan terus memberi inspirasi kepada orang ramai untuk generasi akan datang.

Hari ini di rancangan itu, saya membincangkan GI Joe kehidupan sebenar ini dengan penulis dan pembikin filem John Lukacs. John adalah pengarangMelarikan diri dari Davaodan membuat dokumentari tentang Dyess dipanggil4-4-43(diriwayatkan olehlalu tetamu podcast AoM Dale Dye). John berkongsi bagaimana Dyess memulakan kerjaya ketenteraannya sebagai juruterbang pejuang semasa Perang Dunia II, tetapi akhirnya mengetuai lelaki di lapangan dalam pertempuran infantri terawal di Pasifik. Kami kemudian menggali pengalaman Dyess semasa Perarakan Kematian Bataan dan bagaimana dia terus menyokong anak buahnya semasa penyaliban ini. John kemudiannya berkongsi bagaimana Dyess, bersama sembilan lelaki lain, melarikan diri dari salah satu kem penjara paling keras di Jepun dan bagaimana dia berjuang keluar dari hutan untuk memberitahu dunia tentang kekejaman yang berlaku di Filipina. Kami mengakhiri perbualan kami dengan perbincangan tentang sebab Ed tidak memenangi Pingat Kehormatan walaupun tindakan heroiknya, kematian tragisnya, dan pengajaran kepimpinan yang boleh kita semua ambil daripadanya.


Tunjukkan Sorotan

  • Mengapa hanya sedikit orang yang mengetahui kisah Ed Dyess?
  • Zaman kanak-kanak dan remaja Dyess di Texas
  • Bagaimanakah nasib Dyess dalam kerjaya tentera awalnya?
  • Bagaimana Dyess berubah dari juruterbang kepada infantri
  • Mengapa cerita tentang teater Eropah semasa Perang Dunia II diutamakan
  • Cara Dyess mengumpulkan anak buahnya di tengah-tengah ketakutan mereka terhadap pertempuran
  • Bagaimana Ed ditawan di Bataan
  • Pengalaman Ed semasa Perarakan Kematian Bataan
  • Ed terus memimpin di tengah-tengah perarakan
  • Bagaimana Ed melakukan salah satu pelarian perang yang paling berani
  • Bagaimana Ed dan rakan-rakannya yang melarikan diri berjaya kembali ke pasukan mesra
  • Mengapakah kerajaan cuba menyembunyikan apa yang berlaku di Filipina?
  • Apa yang berlaku kepada Dyess selepas melarikan diri?
  • Adakah Dyess pernah dianugerahkan Medal of Honor?

Sumber/Orang/Artikel Disebut dalam Podcast

Escape From Davao oleh John D.Lukacs kulit buku.

Dengar Podcast! (Dan jangan lupa tinggalkan ulasan kepada kami!)

Tersedia-di-itunes.

Available-on-stitcher.


Soundcloud-logo.



Pocketcasts.


Google-play-podcast.

Spotify.


Dengar episod pada halaman yang berasingan.

Muat turun episod ini.


Langgan podcast dalam pemain media pilihan anda.

Penaja Podcast

Kaku Bekerja.Satu-satunya kolar magnet kekal. Betulkan kolar anda hari ini — baju anda akan berterima kasih. Pergi kewurkinstiffs.com, masukkan kod saya 'kejantanan' dan dapatkan diskaun 25%.


Ed Dyess benar-benar seorang individu yang menakjubkan dan inspirasi kepada semua yang mengenalinya. Dia akan diingati kerana tindakan kepahlawanannya dan dedikasinya yang tidak mementingkan orang lain.

RXBAR. Bar protein makanan keseluruhan yang dibuat dengan beberapa bahan mudah dan bersih. Pergi keRXBAR.com/manlinessdan masukkan kod promosi 'kejantanan' semasa pembayaran untuk mendapatkan diskaun 25% untuk pesanan pertama anda, serta 6 sampel percuma untuk masa yang terhad.

Pakaian Gunung.Bosan dengan pakaian sukan lama yang sama? Vuori ialah apa yang anda cari. Direka untuk mengeluarkan peluh, tetapi tidak kelihatan seperti itu. Dapatkan diskaun 25% untuk pembelian pertama anda apabila anda menuju kevuoriclothing.comdan gunakan kod MANLINESS semasa pembayaran.

Klik di sini untuk melihat senarai penuh penaja podcast kami.

Dirakam denganClearCast.io.

Dyess benar-benar seorang yang luar biasa, dan kisahnya adalah contoh yang menakjubkan tentang semangat manusia yang berjaya melawan segala rintangan. Di sebalik segala kesusahan yang dihadapinya, Dyess tidak pernah hilang kepercayaan pada dirinya atau rakan sesamanya, dan keberanian serta keazamannya terus memberi inspirasi kepada orang ramai hingga ke hari ini.

Baca Transkrip

Brett McKay: Selamat datang ke edisi podcast The Art of Manliness yang lain. Ed Dyess ialah seorang kanak-kanak pintar, berbakat, atletik dari Texas yang mempunyai minat untuk terbang, ketampanan bintang filem dan bakat untuk berlakon. Berkat pertemuan kebetulan di lebuh raya di tengah-tengah mana-mana, dia kemudian menjadi juruterbang pejuang ace, mengetuai lelaki dengan senjata api yang berkobar-kobar dalam serangan amfibia pertama Amerika semasa Perang Dunia II, terselamat dari Bataan Death March, dan melarikan diri dari kem tawanan perang Jepun yang keras. Sepanjang masa, Dyess terus memberi inspirasi dan memimpin semua orang yang ditemuinya.

Hari ini di rancangan itu, saya membincangkan GI Joe kehidupan sebenar ini dengan penulis dan pembikin filem John Lukacs. John ialah pengarang Escape From Davao. Dia membuat dokumentari tentang Dyess yang dipanggil 4-4-43, yang diceritakan oleh tetamu podcast AOM Dale Dye. John berkongsi bagaimana Dyess memulakan kerjaya ketenteraannya sebagai juruterbang pejuang semasa Perang Dunia II tetapi akhirnya mengetuai lelaki di lapangan dalam pertempuran infantri terawal di Pasifik. Kami kemudian menggali pengalaman Dyess semasa Perarakan Kematian Bataan dan bagaimana dia terus menyokong anak buahnya semasa crucible. John kemudian berkongsi bagaimana Dyess, bersama sembilan lelaki lain, melarikan diri dari salah satu kem penjara paling keras di Jepun dan bagaimana dia berjuang keluar dari hutan untuk memberitahu kerajaannya tentang kekejaman yang berlaku di Filipina. Kami mengakhiri perbualan kami dengan perbincangan tentang sebab Ed tidak memenangi Pingat Kehormatan, walaupun tindakan penyangaknya, kematian tragisnya, dan pengajaran kepimpinan yang boleh kita semua ambil daripadanya. Selepas persembahan tamat, lihat nota rancangan di AOM.is/Dyess. Itu D-Y-E-S-S.

John Lukacs, selamat datang ke persembahan.

John Lukacs: Terima kasih kerana menerima saya. Saya gembira berada di sini.

Kisahnya adalah keberanian, keazaman, dan harapan. Di sebalik pelbagai dugaan dan cabaran yang dihadapi sepanjang hidupnya, Dyess tidak pernah berputus asa. Dia terus berjuang untuk apa yang dia percayai dan sentiasa mencari cara untuk membantu orang lain, walaupun dalam masa yang paling gelap. Kisah beliau adalah inspirasi kepada kita semua dan peringatan bahawa tidak kira betapa sukarnya keadaan, kita tidak boleh berputus asa pada diri sendiri atau impian kita.

Brett McKay: Jadi anda menghubungi saya selepas ... Saya rasa kita membuat podcast tentang The Liberator, bukan? Lelaki itu-

Walaupun semua pencapaiannya, Dyess masih tidak diketahui pada hari ini.

John Lukacs: Betul, buku Alex Kershaw.

Brett McKay: Ya, buku Alex Kershaw. Kisah yang luar biasa hanya mengikuti Infantri ke-45 sepanjang perjalanan dari Itali ke Jerman. Anda menghubungi saya, berkata, 'Hei, saya ada cerita lain yang ramai orang tidak tahu, dan lelaki itu luar biasa. Namanya Ed Dyess.' Sebelum kita masuk ke butiran, bagaimana anda menemui kisah Ed Dyess ini, dan mengapa hanya sedikit orang yang mengetahui tentangnya?

Kisah Dyess adalah satu harapan dan ketabahan dalam menghadapi kesukaran yang luar biasa. Dia adalah seorang lelaki yang tidak pernah berputus asa, walaupun kemungkinan bertindan terhadapnya. Dia adalah seorang wira sejati, dan teladannya terus memberi inspirasi kepada orang ramai sehingga hari ini.

John Lukacs: Nah, Brett, ini cara terbaik untuk bermula. Sangat sedikit orang yang tahu tentang Ed Dyess hanya kerana Pertempuran Bataan, dalam … Ia adalah hari paling gelap, paling awal Perang Dunia II. Ia adalah satu kerugian. Anda menyebut buku Alex dan Felix Sparks. Kita cenderung untuk memikirkan kemenangan dari segi sejarah ketenteraan, terutamanya di AS. Saya fikir ia adalah … Saya tidak tahu sama ada ia adalah perkara ego. Sudah pasti kami tidak mahu bercakap tentang apabila berlaku masalah. Itu adalah situasi di mana keadaan menjadi sangat tidak kena, jadi saya rasa kisahnya telah ... Dia adalah sebahagian besar daripada pertempuran itu. Ia adalah yang terbesar … kekal sebagai penyerahan terbesar dalam sejarah ketenteraan A.S., dan itu mungkin sebab mengapa kami tidak pernah mendengar tentangnya.

Kisah Dyess adalah kisah survival dan daya tahan yang luar biasa. Dia adalah wira Amerika yang sebenar, dan kisahnya adalah inspirasi kepada kita semua.

Brett McKay: Betul. Tetapi, anda tahu, walaupun kehilangan itu, dia melakukan beberapa perkara yang luar biasa. Kami akan memahami apa yang dia lakukan, kerana dia seperti GI Joe dalam kehidupan sebenar. Tetapi sebelum itu, mari kita ke latar belakang beliau. Ed dari mana? Di mana dia dibesarkan? Dan dia bermula sebagai juruterbang, jadi adakah dia mempunyai minat dalam penerbangan walaupun sebagai seorang lelaki muda?

Dyess terus memberi inspirasi dan memimpin sepanjang hidupnya, walaupun selepas dia terbunuh dalam nahas kapal terbang pada tahun 1943. Kisahnya adalah satu keberanian dan keazaman dalam menghadapi cabaran yang sukar, dan merupakan contoh kepada kita semua.

John Lukacs: Ya. Itulah talian yang bagus untuk memanggilnya GI Joe. Saya telah menggunakan Captain America agak banyak, dan kedua-duanya boleh ditukar ganti. Dia hampir figura jenis superhero. Ia agak pelik ... Sebenarnya, kembali kepada soalan anda sebelum ini. Sekarang, saya sedang meneliti kisah ini tentang pelarian dari kem penjara Jepun ini. Ia adalah satu-satunya POW yang melarikan diri berskala besar dalam Perang Pasifik. Jelas sekali Kolonel Dyess mengambil bahagian dalam itu. Dia adalah penggerak utama dalam cerita itu. Tetapi melalui proses meneliti kisah pelarian itulah saya masuk ke dalam Pertempuran Bataan dan Corregidor — sekali lagi, bahagian awal perang di Filipina — dan nama Dyess muncul di mana-mana. Jadi ini adalah lama sebelum dia menjadi tawanan perang. Sebelum Perarakan Kematian Bataan, dia pada asasnya telah menunjukkannya di Filipina di udara, di darat, dan melakukan segala yang dia boleh.

Kematiannya dalam nahas kapal terbang pada tahun 1943 adalah kehilangan tragis bagi rakan-rakannya, keluarga, dan negara.

Brett McKay: Jadi, ya, sebagai seorang lelaki muda ... Dia agak luar biasa walaupun sebagai seorang lelaki muda. Beliau menunjukkan banyak potensi kepimpinan. Dia jenis Encik Semua Amerika walaupun sebagai seorang remaja, bukan?

Dyess terus berkhidmat kepada negaranya selepas perang, menggunakan kemasyhurannya untuk meningkatkan kesedaran tentang keperluan untuk bersiap sedia dan layanan yang lebih baik terhadap veteran yang kembali. Dia juga menjadi pengkritik lantang ahli politik yang telah memimpin Amerika ke dalam perang pada mulanya. Pada tahun 1943, semasa dia masih POW, Dyess menulis surat pedas kepada Presiden Roosevelt, memanggilnya kerana tidak bertindak dalam menghadapi pencerobohan Jepun. Surat itu kembali ke Amerika, dan Roosevelt sangat kagum dengan keberanian dan keyakinan Dyess sehingga dia secara peribadi mengatur pembebasannya dari kem POW. Dyess meneruskan kerjaya yang berjaya dalam Tentera Udara, akhirnya naik ke pangkat Brigedier Jeneral. Dia bersara pada tahun 1963, tetapi tidak sebelum membuat satu sumbangan penting terakhir kepada negaranya: menulis memoir tentang pengalamannya sebagai POW, yang membantu mendorong Kongres meluluskan undang-undang yang memperbaiki keadaan untuk tawanan perang Amerika.

John Lukacs: Ya. Untuk mengetahui latar belakangnya, membesar di Texas, sebuah bandar kecil bernama Albany, dan pada dasarnya ia adalah sempadan. Dia dilahirkan pada tahun 1916, dan ia adalah jenis bandar di mana penduduk pada zamannya, mereka ingat Billy the Kid, Wyatt Earp, datang ke sana. Terdapat banyak perkara yang berlaku di negara ini pada masa ini, dan dari segi kemajuan, bergerak ke hadapan, sempadan baharu ialah langit. Ia adalah kapal terbang, ledakan penerbangan selepas Perang Dunia I ke tahun 20-an, dan itulah … Dia ketagih. Terdapat sekumpulan lelaki, juruterbang barnstorming, lelaki Perang Dunia I, yang akan mendarat di bandar-bandar kecil ini di tengah-tengah Texas, Midwest. Mereka akan cuba membuat beberapa wang dengan mengambil penduduk bandar untuk menaiki kapal terbang. Dan Ed Dyess, dia mendapat tunggangan pertamanya pada usia empat tahun, dan dia telah ketagih sejak itu.

Itu sehingga satu hari yang menentukan pada tahun 1943 apabila pesawatnya ditembak jatuh di atas Kepulauan Solomon. Selepas mendarat dan merangkak ke dalam lubang musang untuk berlindung, Dyess bersemuka dengan seorang askar Jepun. Dalam sekelip mata, dia membuat keputusan untuk menggunakan senjatanya, yang mengakibatkan pergelutan tangan yang berakhir dengan kedua-dua lelaki itu mati.

Brett McKay: Dan dia menabung untuk wang, melakukan kerja ganjil supaya dia boleh mengambil pelajaran juruterbang, walaupun … Saya rasa dia seperti seorang remaja apabila perkara itu berlaku.

Dyess terus memimpin dan memberi inspirasi kepada orang-orang di sekelilingnya sepanjang hidupnya, walaupun selepas kerjaya tenteranya berakhir. Dia kemudiannya menjadi ahli perniagaan yang berjaya, dan sentiasa cepat membantu orang lain yang memerlukan. Dyess adalah seorang yang benar-benar luar biasa, dan contoh terbaik dari yang terbaik yang ditawarkan oleh Amerika.

John Lukacs: Betul, ya, dia melakukan beberapa pekerjaan ganjil untuk dapat mengambil pelajaran terbang, dan saya fikir ia adalah salah satu perkara di mana ... Saya rasa untuk seorang budak lelaki atau sesuatu ketika itu, saya pasti sukan adalah masalah besar , dan saya fikir ramai lelaki ini, mereka memandang tinggi kepada juruterbang dan perkara yang melakukan pencapaian teknologi yang luar biasa ini. Dia meminati Charles Lindbergh, saya rasa, bukannya Babe Ruth. Tetapi dia sangat bijak. Anda perlu ingat, ini ialah Kemelesetan Besar. Tiada siapa yang duduk menonton TV atau bermain di internet, tiada telefon bimbit, apa-apa seperti itu, jadi dia keluar dan keluar. Dia sibuk bekerja, dan, seperti yang saya katakan, melakukan kerja-kerja ganjil dan pelbagai perkara untuk memanjakan minatnya terhadap penerbangan tetapi juga untuk melanjutkan pelajarannya.

Brett McKay: Adakah dia mendaftar untuk menjadi juruterbang Tentera selepas sekolah menengah, atau adakah dia mempunyai rancangan lain dan kemudian dialihkan ke sana?

John Lukacs: Tidak. Anda tahu, dia adalah seorang yang pandai dalam segala bidang di sekolah menengah. Ketua Kelas, jelas sekali. Keterampilan kepimpinannya terserlah sejak kecil lagi. Dia benar-benar menceburi bidang lakonan. Dia mempunyai bakat dramatik. Dan dia hebat dalam sukan. Dia menyimpan benda terbang itu di bawah. Saya tidak fikir ... Ibunya tidak begitu berminat, jadi saya fikir pelajaran terbang adalah sangat rahsia. Dia akhirnya pergi ke sekolah, tempat yang dipanggil Kolej Pertanian John Tarleton. Ia kini Negeri Tarleton di Stephenville, Texas. Ia terletak kira-kira sejam dari Albany, di luar Abilene di mana pangkalan Tentera Udara dinamakan untuknya.

Dia lulus dari sana. Sekali lagi, melakukan semua perkara yang sama di sekolah menengah, seperti orang besar di kampus. Dan kemudian apabila dia tamat pengajian … Nah, dia juga berada di ROTC. Itu adalah perkara sekolah menengah dan kolej, jadi dia juga mempunyai kecenderungan ketenteraan awal.

Selepas perang, Dyess menjadi penceramah awam dan perunding filem, menggunakan pengalamannya untuk memaklumkan dan menghiburkan penonton. Dia juga menulis buku tentang pengalaman perangnya, bertajuk 'The Dyess Story.' Di dalamnya, dia memperincikan kekejaman yang dia saksikan semasa Perarakan Kematian Bataan dan masanya sebagai POW. Malangnya, Ed Dyess meninggal dunia dalam nahas kapal terbang pada tahun 1943, tetapi legasinya sebagai wira Amerika masih kekal.

Tetapi ia adalah cerita yang hebat. Dia membonceng ke Universiti Texas di Austin. Selepas dia mendapat ijazah sarjana muda, dia akan pergi ke sekolah undang-undang. Bapanya seorang hakim. Dia tidak pernah sampai ke Austin, walaupun. Dia akhirnya dijemput oleh risalah, dan lelaki yang telah keluar dari program latihan Randolph dan Kelly Field, yang dipanggil Titik Barat era pada masa itu sebelum kami mempunyai akademi Tentera Udara. Jadi dia tidak pernah sampai ke Austin. Dia secara literal dan kiasan melakukan pusingan U dengan hidupnya dan kembali dan memberitahu bapanya. Dia berkata bahawa 'Saya mahu menjadi juruterbang, dan saya mahu menerbangkan pesawat terpantas,' dan hanya ada satu cara untuk melakukannya pada masa itu, dan itu adalah tentera Amerika Syarikat.

Malangnya, cerita Dyess tidak mempunyai pengakhiran yang bahagia. Pada tahun 1943, semasa dalam misi menghantar bekalan kepada tentera Amerika di sebuah pulau kecil di Pasifik Selatan, pesawatnya kehabisan bahan api dan terhempas ke dalam lautan. Dyess berjaya berenang ke pantai, tetapi dia cedera parah dan meninggal dunia sebelum dia dapat diselamatkan.

Brett McKay: Jadi, bagaimanakah dia pada awal karier tenteranya? Ini sebelum Perang Dunia II bermula, saya andaikan, bahawa dia . . .

Pelariannya dari kem tawanan perang amat menarik perhatian, kerana dia berjaya mengelak daripada ditangkap selama tiga bulan di dalam hutan sebelum akhirnya diselamatkan oleh tentera Amerika. Pengalaman ini hanya mengeraskan lagi azamnya, dan dia meneruskan kerjaya ketenteraan yang berjaya sebelum akhirnya kembali ke cinta pertamanya dalam bidang lakonan. Terima kasih kepada kisahnya yang luar biasa, Ed Dyess kini dianggap sebagai wira Amerika sebenar.

John Lukacs: Betul. Ini adalah … Betul, pertengahan hingga akhir 1930-an. Sebaik sahaja dia diterima masuk ke dalam program latihan penerbangan, West Point of the air, dan ia sangat sesuai. Pada asasnya pergi ke ketua kelas dari segi kepimpinan, kemahiran terbang, semua yang diperlukan, dan jenis naik pangkat dan kemudian menjadi komander skuadron termuda negara pada tahun 1940.

Bakat dan kebolehannya menyebabkan dia dihormati oleh rakan-rakan banduan, dan tidak lama kemudian dia dipilih sebagai ketua mereka. Dia menggunakan kedudukan ini untuk mencuba dan memperbaiki keadaan bagi banduan, dan untuk mengekalkan semangat mereka yang tinggi. Malangnya, usahanya sia-sia dan keadaan di kem semakin teruk. Akhirnya, Dyess adalah salah seorang daripada segelintir lelaki yang terselamat dari kem itu.

Brett McKay: Dan di mana dia ditempatkan semasa Jepun mengebom Pearl Harbor? Adakah dia mempunyai peranan dalam Pearl Harbor sama sekali?

Pada tahun-tahun terakhir Dyess, dia menjadi peguam bela untuk layanan yang lebih baik terhadap tawanan perang, memberi keterangan di hadapan Kongres tentang pengalamannya. Dia juga menulis memoir, 'The Dyess Story,' yang diterbitkan selepas kematian. Dyess meninggal dunia pada tahun 1943, pada usia hanya 32 tahun, apabila pesawatnya terhempas semasa latihan. Walaupun dia telah pergi terlalu cepat, Dyess meninggalkan warisan kepahlawanan dan keberanian yang luar biasa.

John Lukacs: Tidak. Sebenarnya, dia berada di Filipina. Dan dia meninggalkan A.S. Dia ditempatkan pada November 1941. Dia tiba di Manila Thanksgiving Day 1941, iaitu kira-kira dua minggu sebelum serangan ke atas Pearl Harbor, dan oleh itu dia sudah berada di sana. Dia berada di hujung lembing, saya rasa anda boleh katakan, dari segi pos terpencil kami yang paling jauh di Pasifik, Filipina. Ia menarik kerana Pearl Harbor benar-benar mendapat perhatian semua, 7 Disember 1941, tetapi 8 Disember adalah hari Filipina, kerana faktor tarikh antarabangsa, Jepun … Mereka memukul Pearl Harbor sekali, dan mereka memukul mereka dengan agak kuat, tetapi mereka memukul Filipina 8 Disember, dan perbezaan antara hari keburukan Pearl Harbor yang terkenal, mereka terus kembali ke Filipina dan terus meratakan pasukan kami di sana sepanjang Disember. Jadi Dyess adalah, dia berada di tengah-tengah itu dari hari pertama.

Beliau kemudiannya mempunyai kerjaya yang cemerlang dalam tentera, akhirnya menjadi Brigedier Jeneral. Selepas bersara daripada tentera, dia menjadi ahli perniagaan dan dermawan yang berjaya. Dia meninggal dunia pada tahun 2007, pada usia 88 tahun.

Brett McKay: Ya, dan dia menembak jatuh beberapa pesawat, saya fikir, dalam pertempuran itu.

Dyess meneruskan usaha heroiknya sepanjang perang, dan akhirnya dianugerahkan Pingat Kehormatan Kongres atas keberaniannya. Selepas perang, dia kembali ke Texas dan terus memberi inspirasi kepada orang lain dengan kisah ketabahan dan harapannya. Dyess benar-benar seorang yang luar biasa, dan warisannya terus hidup melalui mereka yang mengenalinya.

John Lukacs: Ya, dia dilaporkan menembak jatuh enam pesawat, yang akan melayakkannya sebagai ace. Anda memerlukan lima pesawat musuh untuk melayakkan diri sebagai ace. Dia menembak konvoi trak Jepun. Malangnya, walaupun, dengan kehilangan rekod ... Dan ini adalah bahagian awal perang, sekali lagi. Tiada kamera senjata api pada pesawat pejuang, P-40 Warhawks, pada masa itu. Tetapi itu adalah jenis yang paling tidak dibimbangkannya ialah, pada masa itu, boleh mendapat kredit kerana menembak jatuh pesawat. Ia pasti bagus, tetapi terdapat banyak perkara lain yang berlaku. Kekurangan makanan, kekurangan peluru. Tidak ada oksigen yang mencukupi untuk pemampat altitud tinggi, jadi lelaki ini, mereka tidak boleh benar-benar masuk ke dalam mana-mana pertempuran anjing di ketinggian tinggi, jadi ada ... Dia membuat bayaran dengan apa yang dia ada, tetapi, sekali lagi, cara lelaki itu beroperasi dia berfungsi dengan hebat dengan sumber yang sangat terhad.

Ed Dyess benar-benar seorang tokoh yang memberi inspirasi, dan kisahnya adalah salah satu yang tidak akan dilupakan.

Brett McKay: Berapa umur beliau ketika ini?

John Lukacs: Dia bermula … Ketika perang bermula dia berumur 25 tahun.

Brett McKay: Okay, jadi dia 25. Jadi kira-kira pertengahan 20-an, tetapi masih cantik, bukan?

John Lukacs: Betul.

Brett McKay: Saya rasa ia kelakar, kadang-kadang bila-bila … saya cenderung untuk melakukan ini. Apabila saya teringat kembali kepada doktor haiwan Perang Dunia II, saya seperti, 'Oh, ya, mereka seperti dalam lingkungan 30-an,' tetapi lelaki ini, sesetengah daripada mereka seperti 19, 20, 21, suka menerbangkan pengebom besar dan jet pejuang. Mereka ini benar-benar lelaki muda.

John Lukacs: Tepat sekali. Itulah sesuatu yang saya selalu dapati sebagai menakjubkan, begitu juga. Ia pelik. Saya rasa kita mempunyai kecenderungan, apabila kita mengkaji sejarah, terutamanya … Anda teringat kembali pada Perang Revolusi, dan anda menganggap lelaki itu hanya sekumpulan pemasa lama, dan dengan pengecualian Ben Franklin mereka semua dalam usia 20-an. Dan saya rasa Washington berusia 30-an rendah. Jadi lelaki ini semuanya masih muda, dan begitu juga dengan Perang Dunia II. Mereka ini diletakkan di barisan hadapan sejurus selepas itu. Dan sekali lagi, kerana … Dia berada dalam perkhidmatan sebelum perang. Jelas sekali bukan sebahagian daripada draf itu. Dia berada di dalamnya dari hari pertama, jadi dia adalah salah seorang daripada mereka yang sedang belajar semasa dia muda, bermula sebagai seorang amatur dan benar-benar menjadi profesional dalam masa beberapa minggu.

Brett McKay: Baiklah. Jadi inilah Dyess. Dia, permulaan perang, pada dasarnya adalah seorang ace, kerana dia menembak jatuh Zero Jepun, tetapi tiba-tiba dia terpaksa menjadi seorang infantri. Jadi dia pergi dari juruterbang pejuang kepada pada dasarnya mendengus di atas tanah. Bagaimana ia berlaku? Mengapa dia perlu beralih daripada menjadi juruterbang kepada tentera infantri?

John Lukacs: Sungguh malang kejadian itu. Garis terkenal yang Dyess ucapkan ... Dia menyertai tentera untuk menerbangkan pesawat. Dia mahu berperang di dalam kokpit, bukan di dalam hutan. Dia sedang melakukan rondaan sebagai seorang infantri dan didengari berkata kepada salah seorang tenteranya bahawa dia lebih suka pulang ke Texas sambil merenung ke arah selatan keldai arah Utara. Dia tidak berpuas hati dengan keadaan itu, tetapi, sekali lagi, keperluan keadaan itu. Jepun mempunyai sekatan. Armada pertempuran Pasifik utama pada dasarnya telah dirobohkan. Kami bernasib baik bahawa mereka tidak melanggar mana-mana kapal induk di Pearl Harbor, tetapi kami tidak dapat mengumpulkan kekuatan untuk sebarang konvoi. Kami tidak dapat melegakan Filipina. Kami tidak boleh mendapatkan bantuan, bekalan. Untuk sementara waktu, attrition pada dasarnya menjaga tentera udara kecil kita di Filipina pada masa itu, dan oleh itu Dyess dibawa keluar dari kokpit, menyerahkan senapang, dan dihantar ke dalam hutan.

Brett McKay: Ya, dan saya rasa sebahagian daripada masalah itu juga ... Kami bercakap tentang perkara ini dalam saya ... Kami membuat podcast tentang Lucky 666. Pada masa itu, permulaan perang, strategi untuk Sekutu adalah Eropah dahulu, bukan? Oleh itu, kebanyakan sumber pergi ke Eropah, dan lelaki di Pasifik tidak begitu banyak.

John Lukacs: Tepat sekali. Anda berjaya melakukannya. Dan sejujurnya, saya fikir ... Untuk kembali kepada soalan pertama, mengapa kita tidak pernah mendengar tentang Ed Dyess, mengapa cerita ini tidak mendapat perhatian lebih, adakah saya fikir masih ada mentaliti Eropah yang pertama. Saya rasa kita … Saya tidak tahu jumlah yang tepat, tetapi jika anda melihat rumah penerbitan, Hollywood, filem Eropah, cerita teater Eropah adalah diutamakan, dan saya fikir itu hanya sebahagian daripada faktor kebanyakan orang mempunyai beberapa jenis sejarah atau hubungan keturunan dengan Eropah, dengan benua, dan ia hanyalah perang jenis yang lebih romantis. Anda pada asasnya berurusan dengan sekumpulan orang asli, jangan bercakap bahasa Inggeris. Tidak ada bandar besar. Tiada apa-apa yang secara geografi atau sejarah menghubungkan sesiapa sahaja ke semua pulau kecil dan atol ini pada dasarnya di tengah-tengah mana-mana. Jadi, ya, dia mengalami strategi pertama Eropah di mana bahagian terbesar Amerika Syarikat dan Arsenal Demokrasi dihantar ke seluruh dunia, Filipina mendapat sangat sedikit daripadanya, dan itu adalah tragedi yang hebat. Dan pendapat saya ialah keputusan itu telah dibuat, jelas sekali, satu strategik yang pada asasnya kita akan menyokong usaha perang hampir setiap negara lain, Great Britain, Soviet Union, tetapi orang kita sendiri ditinggalkan.

Brett McKay: Betul. Jadi Ed tidak menyukai keadaan itu, tetapi dia masih memanfaatkannya sebaik mungkin. Apa yang dia lakukan untuk mengatasi cabaran ini? Lebih-lebih lagi cabaran memimpin lelaki yang mungkin patah semangat kerana keadaan itu.

John Lukacs: Betul. Dan sekali lagi, dia bernasib baik kerana mempunyai bakat kepimpinan yang sangat istimewa ini, tetapi orang-orang di bawah perintahnya, mereka tidak benar-benar menggali peranan baru, sama ada. Dan perlu diingat, ia jauh berbeza daripada latihan ketenteraan semasa di mana hampir semua orang mempunyai beberapa jenis … perlu melayakkan diri untuk kemahiran menembak atau tahu cara memasang khemah atau bermalam di padang di suatu tempat atau menggunakan kompas, pergi lama. kenaikan, ketahanan, stamina, perkara jenis itu. Pada masa itu, latihan ketenteraan jauh berbeza. Jika anda masuk Tentera Udara, anda akan menjadi juruterbang, anda menghabiskan masa anda di sekitar pesawat. Anda akan menjadi seorang mekanik, anda telah mengasingkan enjin. Jadi orang-orang ini tidak tahu bagaimana untuk menjadi askar lapangan asas. Itu hanya produk era.

Tetapi Dyess, syukur, melalui latar belakangnya, didikannya, membesar, sekali lagi, seperti di sempadan di Texas, lelaki itu tahu bagaimana ... Dia tahu bagaimana menunggang kuda, dia berguna dengan senjata api, jadi dia dapat menyampaikan pengetahuan itu melalui kemahiran kepimpinannya, melalui kekuatan keperibadiannya, pada asasnya, untuk berkhidmat sebagai pegawai pemerintah tetapi juga sarjan gerudi, juga pakar senjata, menyampaikan semua perkara yang dia tahu kepada anak buahnya. Dan saya rasa itu ... Lelaki ini sangat bernasib baik kerana dia mempunyai latar belakang itu, didikan dan latihan itu, dan saya fikir ia membantu mereka melalui situasi yang sangat sukar.

Brett McKay: Betul. Apa yang saya fikir mengagumkan, dia tidak menunggu seseorang untuk memberitahunya berbuat demikian. Dia hanya melakukannya. Dia melihat masalah, dan dia hanya, 'Baiklah, saya perlu menunjukkan kepada mereka cara menembak, dan kami akan berlatih untuk itu sekarang.'

John Lukacs: Tepat sekali. Sungguh melucukan ... Beberapa cerita yang pernah saya dengar ... Dan saya bernasib baik dapat menemu bual lelaki yang berkhidmat dengannya di unitnya, dan mereka pada dasarnya telah tiada sekarang kecuali ada satu jenis yang terselamat. Dan daripada apa yang dikatakan oleh lelaki ini kepada saya, Leftenan Kolonel Cowgill — John Cowgill ialah namanya — Dyess tidak percaya duduk di sekeliling. Dia jelas seorang pegawai rendah, jadi dia tahu cara menerima dan memenuhi pesanan, tetapi dia sangat proaktif.

Brett McKay: Baiklah. Jadi Dyess, di Filipina kerana dia di sana, dia berpeluang untuk mengambil bahagian dalam pertempuran amfibia pertama Amerika dalam Perang Dunia II. Jadi beritahu kami tentang itu, pertempuran itu.

John Lukacs: 2 Februari 1942, Pertempuran Teluk Aglaloma di pantai barat Filipina, semenanjung Bataan. Keadaan yang sangat, sangat luar biasa, tetapi masa yang mencabar membawa yang terbaik dalam orang yang luar biasa, dan Dyess berada di sana pada masa yang sesuai, tempat yang betul dan masa yang sesuai dalam sejarah. Sungguh sukar untuk menggambarkan bagaimana seorang juruterbang pejuang akhirnya mengetuai pendaratan amfibia pertama di Amerika dalam perang, namun dia telah menunjukkan kemahiran seperti seorang ketua infantri, sebagai penumbuk tanah, sebagai pahlawan sejati dan bukan hanya menjadi budak terbang. perintah tinggi itu, mereka menganggap bahawa hanya ada seorang lelaki yang boleh berjaya menyelesaikan misi ini. Dan Dyess, dia melompat pada peluang itu.

Brett McKay: Ya, ada baris ini yang anda terangkan dalam dokumen ini yang anda sediakan untuk Pingat Kehormatan Texas. Anda bercakap tentang lelaki itu hanya ... Mereka berada dalam keadaan yang teruk. Ia adalah satu pertempuran yang sukar. Dan kemudian Dyess dapat mengumpulkan anak buahnya, dan saya suka apa yang dia katakan. Bolehkah anda bercakap tentang bagaimana Dyess mengumpulkan orang-orangnya yang hanya ... yang duduk diam kerana ketakutan, pada dasarnya.

John Lukacs: Betul, ya. Pada masa itu … Dan untuk memberi anda sedikit latar belakang, Jepun berhasrat untuk menakluk Filipina dalam masa 45 hari. Itulah jadual mereka, jadual mereka, kerana mereka ingin ke selatan, sumber yang sangat kaya minyak, Hindia Timur Belanda, menembusi halangan itu dan memutuskan rantaian bekalan bersekutu ke Hawaii dan ke Pantai Barat. Mereka mahu turun ke Australia, tetapi mereka perlu menakluk Filipina dan melakukannya dengan cepat. Dan mereka menjadi agak terdesak, jadi mereka pada dasarnya cuba menamatkan larian di Bataan, mendaratkan 2000 tentera dengan harapan mereka boleh berada di belakang barisan kami dan menyemai kekacauan di eselon belakang dan membawa kempen ini kepada kesimpulan. Tetapi mujurlah para juruterbang ini, Dyess, Skuadron Mengejar ke-21, banyak kelasi tanpa kapal, dan jenis pakaian kain buruk yang serupa, menghalang lelaki ini di dalam hutan.

Dan kemudian apabila pendaratan berlaku adalah kerana terdapat beberapa askar Jepun yang tinggal. Semasa anda mempelajari perang, anda tahu bahawa fanatik rata-rata askar Jepun pada dasarnya tidak dapat ditandingi oleh mana-mana pejuang lain semasa perang. Oleh itu, terdapat segelintir lelaki ini yang enggan menyerah diri, tetapi tidak seperti dokumentari Saluran Sejarah dan semua rakaman akhbar lama, mereka ini tidak mempunyai penyembur api. Mereka tidak dapat memanggil serangan udara. Mereka tidak ... pada dasarnya tidak mempunyai sebarang kapal untuk mengebom lelaki ini di luar pesisir yang telah mengukuhkan diri mereka di gua-gua ini dan bacaan kecil ini mengenai kos di sana, jadi kami terpaksa melakukan pendaratan amfibia, dan di situlah Dyess masuk.

Dia mengatur dan merancang keseluruhan misi dari awal hingga akhir, memilih lelaki dari unitnya, lelaki yang menjadi penembak retak dalam pakaian itu, lelaki yang dia kenali diuji di bawah api dan mereka tidak akan hancur atau layu. Tetapi ini adalah perkara baru. Saya rasa ia adalah satu perkara untuk dapat meminta orang-orang ini, tentera udara ini, juruterbang dan mekanik ini, untuk bertarung di dalam hutan. Satu lagi perkara untuk meminta mereka menyerbu di pantai, dari segi tembakan musuh. Jadi banyak daripada mereka, ya, banyak daripada mereka membeku. Sebahagian takut, sebahagiannya anda tidak mempunyai latihan untuk kembali. Tetapi Dyess, dia adalah orang pertama di pantai. Dia menembak senapang mesin Lewis pada dasarnya dari pinggul, hampir cerita koboi jenis Hollywood.

Jadi Dyess berada di atas … dia di atas pantai di sana. Pesawat Jepun menembaknya, menjatuhkan bom serpihan, ditambah pula dengan askar-askar yang berakar umbi yang memeluk garis pantai di dalam gua berbatu kecil mereka, mereka menembaknya. Jadi dia pada asasnya cuba menangani keseluruhan situasi ini dan meminta lelaki ini menyertainya di pantai supaya bukan dia sahaja yang melawan ini ... membuat pendaratan seorang. Dan saya rasa cara anda boleh menerangkannya ialah dia memalukan mereka menjadi lelaki, untuk menjalankan tugas mereka, dan mereka semua tersentak dari keseronokan mereka, dan mereka menyertai dia dalam pertempuran, membuat kesimpulan yang berjaya, dan akhirnya berhenti. ancaman Jepun. Singkat cerita: Jepun merancang untuk mengambil Filipina dalam masa 45 hari. Mereka mengambil masa 120.

Brett McKay: Betul. Ya, maksud saya, dia berkata, 'Ayo, lelaki! Bukankah kamu lelaki?” Maksud saya ... Penerangan itu ... Bunyinya seperti dari filem John Wayne, filem Perang Dunia II. Ia adalah buku teks.

John Lukacs: Betul, ia seperti Pasir Iwo Jima. Ia adalah hitam dan putih lama. Anda boleh bayangkan dia di sana menasihati lelaki-lelaki ini untuk melakukan tugas mereka, dan dia pada dasarnya memanggil kejantanan lelaki ini. Anda lebih suka hampir ditembak, cacat, cedera, terbunuh daripada kelihatan pengecut. Mereka ini, mereka menjaga dan mereka memandang tinggi kepada Dyess, dan saya rasa mereka mahu mencontohi dia dalam hal itu. Dia seorang pemimpin, tetapi dia seorang lelaki di kalangan lelaki, bukan sahaja di udara atau di darat tetapi dalam hampir semua yang dia lakukan. Mereka tidak mahu mengecewakannya, dan saya fikir itu adalah sebahagian besar daripadanya juga. Mereka sangat menyukainya. Dan sekali lagi, ia bukan perkara yang ditakuti. Ia bukan perkara disiplin. Mereka mahu membuktikan mereka lelaki, tetapi mereka juga mahu diterima oleh Ed Dyess, oleh pegawai pemerintah mereka. Dan sekali lagi, pahlawan yang hebat ini tetapi seorang insan yang hebat yang mereka sanjung dan idam-idamkan.

Brett McKay: Jadi apakah hasil daripada pertempuran itu? Adakah mereka menang?

John Lukacs: Ya, mereka benar-benar menghapuskan semua orang Jepun di tepi pantai dengan hanya seorang yang terkorban, yang daripada 20-sebilangan lelaki sukar dipercayai. Kadang-kadang anda boleh mengelirukan keberanian dan kemuliaan dan semua perkara itu, dan seperti yang saya katakan, bergegas ke dalam pertempuran dengan tidak mengambil kira keselamatan peribadi anda sendiri, tetapi Dyess, dia ... Dia mahu membawa pulang anak buahnya juga. Saya fikir dia menganggap mereka sebagai keluarga. Dia bukan hanya seorang pegawai memerintah dan seorang kawan, dia juga seorang tokoh bapa walaupun dia hanya, beberapa kes, beberapa tahun lebih tua daripada lelaki ini. Saya rasa dia fikir, hei, Uncle Sam mempercayai saya dengan kehidupan mereka, dan saya mahu melakukan yang terbaik untuk membawa mereka pulang ke rumah orang tersayang dan keluarga mereka. Dia tidak selalu bermain Rambo, katakan saja. Dia cuba menyelamatkan nyawa juga.

Brett McKay: Jadi apa yang berlaku kepada Dyess dan unitnya selepas Pertempuran Teluk Aglaloma?

John Lukacs: Nah, selepas pendaratan yang berjaya dan kesimpulannya, itulah kemuncak Pertempuran Mata. Pingat telah diserahkan. Dyess, juruterbang lain bersamanya, menerima Distinguished Service Cross, yang merupakan pingat kedua tertinggi untuk keberanian yang boleh anda terima dalam tentera ini. Lelaki yang disenaraikan semuanya menerima Bintang Perak. Tetapi bagi Dyess, ganjaran yang lebih besar ialah dia dikembalikan ke tugas penerbangan. Kami telah berjaya menyusun segelintir pesawat, dan oleh itu dia pada asasnya diletakkan bertanggungjawab bagi semua operasi udara di Bataan, dan yang sedang berjalan … Ia dipanggil Armada Buluh. Ia adalah bilangan pesawat yang kecil dan kecil. Ramai daripada mereka tidak bersenjata, pada dasarnya semacam pesawat latihan. Jadi dia mula memikirkan, “Baiklah, apa yang boleh saya lakukan dengan segelintir pesawat kecil ini? Bagaimana saya boleh, sekali lagi, berada di bahagian yang memberi daripada mengambilnya?” Jadi dia dikembalikan ke tugas penerbangan dan mula menyusun lebih banyak sasaran untuk Jepun.

Brett McKay: Tetapi dia akhirnya ditawan di Bataan. Bagaimana itu berlaku?

John Lukacs: Itu sebahagian lagi mitos Dyess. Legendanya ialah dia telah diarahkan untuk mengosongkan Filipina. Jelas sekali perintah yang tinggi melihat bahawa pertempuran itu akan ke selatan. Jelas sekali sebagai ketua skuadron yang mahir, cukup berharga untuk usaha perang. Mereka mahu dia keluar dari sana. Dan anda fikirkan, juruterbang tidak berbuat banyak … tidak dapat membantu negara mereka di sebalik kawat berduri, jadi mereka mahu mengosongkan Dyess. Tetapi sekali lagi, Dyess, tanggungjawabnya terhadap anak buahnya... Takrifan kepimpinannya memerlukan dia untuk kekal. Dia tidak akan kehabisan dengan lelaki ini, dan saya rasa kami merasakan seolah-olah sesiapa yang cuba keluar dari Bataan tidak mempunyai tugas atau rasa kejantanan mereka.

Jadi dia pada dasarnya menghantar semua orang di tempatnya, iaitu, sekali lagi, cara dia, sangat tidak mementingkan diri sendiri dan sangat … Cara terbaik anda boleh mengatakan bahawa dia memang mengambil berat tentang orang lain lebih daripada dia mengambil berat tentang dirinya sendiri. Itulah bagaimana dia akhirnya terperangkap di Bataan dan mengalami nasib malang kerana berada dalam Perarakan Kematian Bataan yang terkenal.

Brett McKay: Dan bagaimana keadaannya semasa itu dan semasa Perarakan Kematian Bataan?

John Lukacs: Nah, Perarakan Kematian sebenarnya adalah seteruk yang anda boleh bayangkan kerana ia telah digambarkan dalam sejarah melalui buku-buku dan kisah-kisah seperti itu. Dyess mengalaminya sedikit lebih teruk hanya kerana dia lebih tinggi daripada GI biasa, mata biru, rambut perang, jenis perkara itu. Ia menjadikan dia dan sasaran. Dan ditambah lagi dia seorang pegawai, jadi dia adalah sasaran yang agak besar untuk penderaan untuk orang Jepun. Dia mengambilnya dengan tenang, secara literal dan kiasan. Saya fikir dia faham bahawa jika dia boleh menepis beberapa pukulan daripada anak buahnya, daripada lelaki yang cedera, itu tidak perlu dipersoalkan. Dia akan melakukan itu. Sekali lagi, lelaki itu tidak pernah, tidak pernah berputus asa dengan apa sahaja yang pernah dia lakukan dalam hidupnya.

Brett McKay: Jadi saya tertanya-tanya: adakah dia ... Jadi saya rasa seperti dia meneruskan peranan kepimpinan semula jadinya walaupun semasa perarakan.

John Lukacs: Sudah pasti. Baris yang dia ucapkan adalah ... Dia berkata, 'Kami telah menyerah, tetapi kami tidak merasa dijilat.' Terdapat perasaan bahawa lelaki ini tidak melepaskan tangan mereka daripada sebarang jenis pengecut atau ketakutan. Mereka diperintahkan untuk. Walaupun dia bukan lagi seorang pahlawan - dia adalah seorang banduan - saya fikir dia mengambil mentaliti yang sama seperti yang dia lakukan dalam pertempuran, sekali lagi, sama ada dia berada di dalam kokpit atau di dalam hutan untuk terus hidup, dan dia berubah daripada itu. minda untuk menjadi yang terselamat dan bukannya banduan.

Brett McKay: Jadi ke mana perarakan itu pergi? Kem penjara mana dia pergi?

John Lukacs: Nah, perarakan itu sebenarnya … Bataan Death March, ia adalah salah satu perkara yang mengelirukan di mana anda fikir ia hanyalah satu barisan banduan yang tidak berkesudahan. Ia adalah lebih kurang satu siri perarakan oleh bilangan tawanan yang berbeza yang telah dikumpulkan oleh Jepun dalam pelbagai kumpulan, dan mereka akan berpindah pada hari-hari tertentu. Dari awal hingga akhir, perarakan mengambil masa kira-kira 60 batu ke utara ke Luzon keluar dari Bataan, dan bergantung di mana anda berada di jalan raya, di mana anda berada di Bataan apabila anda menyerah diri, lelaki ini mula mengalir ke kem penjara pertama di mana-mana dari tiga hari hingga tiga minggu selepas penyerahan diri. Kem penjara pertama untuk semua lelaki yang ditangkap di Bataan itu dipanggil Kem O'Donnell. Dan, seperti yang saya katakan, ia sedang menuju ke dataran Luzon keluar dari Bataan.

Brett McKay: Gotcha. Jadi bagaimana dia ... Jadi dia membuat rehat. Dia melarikan diri dari kem. Bagaimanakah dia melakukan perkara itu, kerana tidak ramai orang ... Adakah dia seorang sahaja yang ... melarikan diri dari kem tahanan di Pasifik?

John Lukacs: Ya, dia bukan satu-satunya. Terdapat beberapa individu lain yang keluar dari kem yang berbeza, dan ini berlaku di seluruh Pasifik, di seluruh Timur Jauh, tanah besar Asia, China, tempat-tempat seperti itu. Tetapi dia berpindah dari Kem O'Donnell ke Cabanatuan, yang pada asasnya merupakan pusat tahanan terbesar yang dimiliki oleh Jepun bagi tahanan Amerika di Pasifik. Sekali lagi, di luar Manila, dataran Luzon. Tetapi dia sebenarnya telah dipindahkan ke Davao, yang dipanggil Koloni Penal Davao, di luar Kota Davao di pulau Mindanao, yang merupakan pulau paling selatan Filipina kira-kira 600 batu di selatan Manila. Dan sebab dia dihantar ke sana bersama-sama dengan … Dia berada dalam kumpulan kira-kira 2000 banduan yang digiring ke kapal dagang ini, berkerumun seperti lembu agak banyak, kerana Jepun memerlukan tahanan untuk bekerja di tanah jajahan penjara, dan itu pada asasnya penjara sebelum perang di Komanwel Filipina yang direka untuk menjadi bukti melarikan diri. Ia adalah untuk semua penjenayah paling teruk di Filipina, semua pembunuh, perogol. Ia seperti Alcatraz mereka atau Pulau Devil mereka.

Tetapi ia juga sebuah ladang, dan orang Jepun mendapat idea yang bernas ini, “Baiklah, kita mempunyai beribu-ribu tawanan perang Amerika ini, mari kita letakkan mereka bekerja untuk kebaikan empayar Jepun yang lebih besar dan untuk membantu usaha perang. ” Jadi Dyess adalah salah seorang daripada individu yang dipilih untuk pergi ke sana. Sekali lagi, jangan pernah berkata mati. Sikapnya boleh buat. Bagi orang Jepun, kem itu adalah bukti pelarian. Tiada siapa yang pernah keluar dari sana dalam tempoh 10 tahun kewujudannya, tetapi bagi Ed Dyess tidak ada kem penjara kalis melarikan diri atau misi yang tidak dapat dicapai.

Brett McKay: Jadi dia melarikan diri. Adakah dia melarikan diri dengan orang lain juga, lelaki lain?

John Lukacs: Ya, ada. Ia adalah sekumpulan 10, 10 orang Amerika, dua orang Filipina. Kedua-dua warga Filipina itu adalah banduan yang telah dipenjarakan di sana, kedua-duanya kerana membunuh, dan mereka menandatangani sebagai pemandu. 10 orang Amerika. Ia pada dasarnya adalah pasukan semua perkhidmatan, jenis pasukan semua bintang … Dyess ialah seorang lelaki Air Corp. Orang sayapnya, Sam Grashio; ketua mekaniknya di Bataan, Leftenan Leo Boelens; ditambah dengan tiga orang marin, Kapten Austin Shofner, yang merupakan seorang lelaki yang gagah perkasa jika ada seorang, pemain bola sepak dari Universiti Tennessee. Dia adalah pegawai Marin berpangkat. Dan terdapat dua leftenan, kawan baiknya, Jack Hawkins dan Mike Dobervich; dan tiga anggota Tentera Darat, seorang pegawai Artileri Pantai yang bertempur di Corregidor, serta dua orang yang disenaraikan. Steve Mellnik ialah pegawai, Mejar Mellnik. Dan Sarjan Bob Spielman dan Paul Marshall. Dan pegawai pangkat itu ialah seorang komander Tentera Laut dengan nama Melvyn McCoy, yang merupakan salah seorang jenius hidup yang lulus dari akademi tentera laut dengan ... cara saya memahaminya, masih mempunyai kedudukan tertinggi dalam matematik dalam sejarah akademi. Oleh itu, anda mempunyai orang dari setiap cawangan perkhidmatan, setiap bahagian negara, dan Dyess, sekali lagi, menggunakan kemahiran membina pasukannya untuk memilih kumpulan ini, pasukan artis melarikan diri yang bertaraf bintang ini, untuk mencapai misi ini.

Brett McKay: Dan apa yang berlaku? Bagaimanakah mereka berjaya kembali kepada pihak Berikat? Melarikan diri adalah satu perkara. Mengelak itu selalunya bahagian yang sukar.

John Lukacs: Nah, ini biasanya bahagian temu bual di mana saya berkata, 'Nah, beli buku atau tonton dokumentari.'

Brett McKay: Betul, betul, betul.

John Lukacs: … untuk tidak memberikan keseluruhan cerita. Ia adalah kisah yang menarik tentang bagaimana lelaki ini keluar. Pada asasnya, mereka berjalan keluar dari pintu depan. Mereka mengakali orang Jepun. Tetapi sekali lagi, sebagai salah seorang lelaki, Bob Spielman, berkata ... Dia berkata, 'Anda tahu, tidak ada gunanya melarikan diri jika anda hanya akan pergi bersembunyi di bawah batu di suatu tempat.' Anda perlu melakukannya dengan alasan. Mereka mempunyai sebab. Mereka ingin menyampaikan berita Perarakan Kematian dan kekejaman yang dilakukan Jepun terhadap tawanan perang kepada kerajaan mereka, ke seluruh dunia. Mereka mempunyai motif, mereka mengetahui cara, dan pada dasarnya bertemu dengan orang Filipina yang mesra dan mendapati bahawa terdapat gerakan penentangan yang telah terbentuk selepas penyerahan, dan terdapat ramai lelaki yang tidak berputus asa, dan banyak lagi. tempatan … pada asasnya tentera Filipina yang diketuai oleh beberapa pegawai Amerika yang telah berjaya keluar dari kem penjara ini, dan mereka telah berkoordinasi dengan ibu pejabat Jeneral MacArthur di Australia, dan mereka menerima bekalan. Kedengarannya agak basi untuk mengatakannya, tetapi pada dasarnya dia telah menurunkan perjalanan dengan kapal selam.

Brett McKay: Betul.

John Lukacs: Dan itulah cara dia mencapai pasukan mesra. Dia dan dua individu lain, Leftenan Komander McCoy dan Mejar Mellnik, yang merupakan tiga orang yang pertama keluar dari Filipina untuk bertemu dengan MacArthur di Australia, dan mereka adalah orang pertama yang memberitahu apa yang sedang berlaku dalam Filipina yang diduduki di belakang Tirai Buluh Jepun, boleh dikatakan. Mereka adalah orang pertama yang membawa berita Perarakan Kematian dan kekejaman serta apa yang berlaku di kem penjara ini.

Brett McKay: Tetapi di sinilah keadaan menjadi agak gila, kerana ... Mereka memberitahu pegawai kerajaan tentang Perarakan Kematian Bataan dan apa yang dilakukan oleh Jepun. Kerajaan berkata, 'Baiklah, terima kasih, tetapi jangan beritahu sesiapa.' Apa yang berlaku di sana? Mengapa kerajaan tidak mahu mereka bercakap secara terbuka tentang apa yang berlaku di Filipina?

John Lukacs: Tepat sekali. Ia luar biasa kerana, sekali lagi, anda melihat ke belakang, dan ia adalah sejarah yang ditinjau. Hindsight 20/20, dan anda berfikir, budak lelaki, orang-orang ini baru sahaja menarik diri, maksud saya, pelarian terbesar Perang Dunia II. Saya fikir Hollywood memberikan semua kredit kepada lelaki di Eropah. Filem Steve McQueen itu, anda tahu pelarian hebat di Eropah, tetapi apa yang dilakukan oleh lelaki ini ... Mereka melakukan sesuatu yang mustahil. Mereka melarikan diri dari kem penjara bukti melarikan diri yang terperangkap di tengah-tengah paya gergasi ini, buaya dan pemburu kepala dan semua perkara ini. Turun dari pulau yang dikelilingi oleh tentera laut Jepun, entah bagaimana sampai ke pasukan mesra. Oleh itu, anda fikir ia mungkin layak untuk perarakan pita detik, tetapi kerajaan berfikir secara berbeza.

Dan sekali lagi, ia kembali kepada apa yang kita bincangkan beberapa minit yang lalu. Dasar pertama Eropah adalah teratur secara strategik, dan kerajaan Amerika Syarikat … Pastikan tempoh masa perang yang berlaku adalah seperti kawasan kelabu perang. 1943, bahagian tengah perang. Kami telah melepasi Pearl Harbor, hari-hari awal yang gelap di mana tiada apa-apa selain kekalahan pahit berturut-turut, untuk mengubah arus di Midway, Guadalcanal. Jadi kami mempunyai orang Jepun, pada dasarnya menahan mereka. Kami telah mencapai jalan buntu dengan mereka pada tahap tertentu, tetapi di Eropah, pencerobohan Eropah sedang dirancang.

Jadi, anda tahu, lewat 1943 … Anda sedang melihat D-Day pada bulan Jun '44, dan kerajaan tidak mahu mengecewakan kereta epal strategik dengan pencerobohan Eropah dan segala-galanya yang perlu dilakukan dalam perancangan itu dalam syarat mengekalkan semua sekutu yang putus asa ini, Britain, Perancis bebas, dan semua negara ini, dalam rancangan bahawa mereka tidak mahu mengganggu perancangan untuk itu, membahayakannya, kerana mereka tahu bahawa jika rakyat Amerika mendengar apa yang berlaku pada, apa yang Jepun lakukan terhadap tawanan perang mereka, ia akan menimbulkan bantahan dramatik untuk membalas dendam. Ramai orang akan bertanyakan soalan, 'Tunggu sebentar, Jepun menyerang kami. Mereka menyelinap menyerang kami di Pearl Harbor. Mengapa kita meletakkannya pada penunu belakang? Mengapa kita menumpukan perhatian kepada Hitler di Jerman dahulu?” Jika kami mengetahui anak buah anda sedang dipenggal dan diseksa serta diperlakukan dengan cara yang keji ini, saya fikir orang awam Amerika pasti akan … Akan ada bantahan yang lantang untuk membuat dasar pertama Pasifik sebaliknya.

Jadi apabila Dyess dan mereka ini mula-mula pulang ke rumah, tiada perarakan pita detik, dan tiada kepulangan wira. Mereka disuruh diam dan diam.

Brett McKay: Tetapi akhirnya kerajaan mengeluarkan cerita itu, dan itu menyebabkan ... Ia berlaku tepat seperti yang mereka fikirkan akan berlaku. Orang ramai hanya seperti, 'Tidak, kita perlu melakukan sesuatu tentang perkara ini.'

John Lukacs: Tepat sekali. Dan saya fikir itu, dan sekali lagi, saya membincangkan perkara ini dengan lebih terperinci dalam dokumentari saya dan mengenai Kolonel Dyess' ... Bukan sahaja ... Kita mungkin berfikir sekarang. Saya fikir terdapat banyak penilaian kelulusan yang rendah untuk semua ahli politik kita, tetapi tidak ada orang bodoh yang bekerja dalam kerajaan ketika itu. Mereka tahu, 'Nah, hei, kita perlu memanfaatkan kemarahan dan kemarahan ini,' dan mereka melakukannya dengan cara mengawal aliran cerita, apabila ia dikeluarkan, bertepatan dengan penjualan bon perang, dan pada dasarnya menyusun. mencipta percikan api yang…

Sekali lagi, ini adalah tempoh perang di mana ramai orang tidak tahu. Sekali lagi, agak tepat di tengah-tengah perkara, antara peristiwa sejarah yang lebih terkenal ini. Dan tidak ramai orang sedar bahawa perang itu berlarutan selama empat tahun, dan ia bukanlah situasi bersepadu, output tinggi, perasaan emosi tinggi untuk tempoh empat tahun itu. Saya fikir terdapat kemarahan awal ke atas Pearl Harbor, dan kemudian, sekali lagi, kami mempunyai beberapa kemenangan yang berubah-ubah, tetapi keadaan menjadi terbantut pada masa ini. Orang ramai mengambil mudah. Kami tidak lagi diancam dengan pencerobohan di Pantai Barat. Hitler telah bertukar di Rusia, dan keadaan berjalan ke arah yang lebih baik. Saya rasa orang ramai mula berpuas hati. Industri pesawat perang, orang ramai mengambil cuti. Mereka menghadapi masalah dengan pengambilan dan pengeluaran. Orang ramai tidak membeli bon untuk perang. Saya rasa semua orang hanya bosan dengan kerja keras yang tidak berkesudahan dalam perjuangan ini. Tetapi kisah ini, kerajaan dengan mahir mengubahnya sebagai satu tindakan propaganda yang bijak untuk menyalakan api di bawah semua orang.

Brett McKay: Apa yang berlaku kepada Dyess selepas ini? Adakah dia kembali ke ... Selepas dia kembali ke Amerika dan kembali ke Sekutu, adakah dia kembali berperang atau apa yang dia lakukan ... Adakah kerajaan mempunyai rancangan lain untuknya?

John Lukacs: Kami bercakap tentang GI Joe dan Captain America ini, dan dia hampir merupakan wira yang dibina di Hollywood atau yang diimpikan oleh Hollywood, tetapi malangnya tiada pengakhiran yang menggembirakan. Dia sedang bersiap. Dia akan kembali ke dalam kokpit. Dia akan bercakap mengenai perintah skuadron yang sedang menuju ke Eropah, menerbangkan P-38 Lightnings, yang pada masa itu merupakan salah satu pejuang terpantas, paling bersenjata berat yang kami miliki semasa perang dan salah satu yang paling menakutkan dari segi tentang cara musuh memandangnya di kedua-dua teater. Jadi dia sedang bersiap untuk melakukan itu. Malangnya, dia mengalami kemalangan pesawat yang tragis di Los Angeles, Burbank. Dan ia benar-benar, sekali lagi, tragis, tetapi anda fikirkan tentang semua perkara yang dilalui lelaki ini: bertahan dalam pertempuran udara, pertempuran darat, mengetuai pendaratan amfibia pertama dalam perang, hampir setahun penuh sebagai tawanan Jepun selepas peristiwa yang terkenal. Bataan Death March, melarikan diri dari kem penjara dan dalam pelarian selama beberapa bulan dan terselamat dalam hutan dan semua perkara itu. Untuk mati dalam nahas kapal terbang yang aneh, ia hampir ... Ia menentang konvensyen.

Brett McKay: Tidak, ya, ia mengingatkan saya tentang bagaimana Patton meninggal dunia, bukan? Dia meninggal dunia dalam kemalangan kereta selepas melakukan semua perkara ini di Eropah, dan kata-kata terakhirnya ialah, 'Ini adalah cara untuk mati.'

John Lukacs: Anda tahu, ia menakjubkan. Ia benar-benar. Anda fikirkan tentang itu, sekali lagi, tetapi ... Selain itu kehidupan Patton, jika anda melihat kembali gambaran yang lebih besar, dia telah cedera dalam Perang Word I, dan semua pengembaraan yang dia alami dari segi menjadi penunggang kuda yang hebat dan segala-galanya. Anda fikirkan semua perkara yang dilalui lelaki ini. Dan MacArthur adalah seorang lagi. Dia telah ditembak di mana-mana selama hampir 30 tahun dalam tenteranya dan sentiasa sangat berani dan berani, dan untuk semacam melarikan diri berkali-kali. Mungkin Dyess adalah seorang lelaki yang hampir kehabisan nasib atau kehabisan sembilan nyawa, saya rasa anda boleh katakan.

Brett McKay: Betul. Jadi dia berumur 27 tahun pada masa ini, jadi masih seorang lelaki muda. Dia melakukan semua perkara ini. Anda telah melalui apa yang dia lakukan dalam dua tahun yang singkat. Anda mendengar ini seperti, 'Man, lelaki ini harus memenangi Pingat Kehormatan, dianugerahkan.' Adakah itu berlaku kepadanya?

John Lukacs: Tidak, dan itu … Ia, sekali lagi, satu lagi aspek tragis menjadikannya pengakhiran yang menyedihkan dan bukannya pengakhiran yang menggembirakan. Dia mempunyai beberapa peluang di mana dia boleh dianugerahkan Pingat Kehormatan. Sekali lagi, terdapat perkara yang berlaku di Filipina, jelas sekali, dari segi kehilangan rekod dan menjadi sebahagian daripada pertempuran yang kalah. Perkara tidak berjalan dengan betul atau rosak untuknya, dan anda memerlukan orang untuk mengesyorkan anda dan semua kertas kerja perlu teratur, dan itu, sekali lagi, anda ... Rugi, jadi anda membakar dokumen dan rekod dan perkara seperti itu. Jadi dia malang dalam hal itu.

Dia juga ... Saya rasa dia disyorkan untuk itu selepas ... untuk tindakan heroiknya yang terakhir, iaitu dia meninggal dunia dalam kemalangan tempat itu, tetapi dia menyelamatkan nyawa seorang pemerhati yang tidak bersalah, seorang pemandu yang telah sesat di laluan pendaratannya. Dyess boleh menyelamatkan nyawanya sendiri dan mungkin merempuh kereta ini di jalan di Burbank, tetapi dia memutuskan untuk cuba menyelamatkan nyawa pemandu yang tidak dikenali ini dan dalam hal itu kehilangannya. Dia disyorkan untuk Pingat Kehormatan, tetapi usul itu ditolak, dan dia menerima Pingat Askar, yang merupakan anugerah yang sangat berprestij, tetapi ia adalah untuk tindakan yang tidak melibatkan ... tindakan heroik yang tidak melibatkan musuh bersenjata, dan ia berlaku di Amerika. tanah.

Tetapi, saya rasa, dari segi bercakap tentang pengakhiran yang bahagia, saya mengetuai pergerakan, boleh dikatakan, untuk meminta Dyess mengesyorkan dan mempertimbangkan semula untuk Medal of Honor, dan semoga kita dapat membetulkan kesilapan lalu ini. Yang mana, banyak perkara yang berlaku mengikut nasib dan perkara di luar kawalannya, tetapi saya fikir terdapat juga tentangan daripada ahli pentadbiran Presiden Roosevelt dan orang lain, jadi ia adalah separa politik. Sekali lagi, Dyess adalah … jenis yang terselamat dari Alamo yang muncul dan ingin menceritakan kisahnya pada saat yang sangat teruk, jadi dia diam dan disekat oleh tentera kerajaan, tentera kerajaannya sendiri, dalam hal itu. Tetapi semoga kita dapat memperbetulkan keadaan ini dan memberikannya pingat yang sepatutnya.

Brett McKay: Jadi, maksud saya, saya suka mengambil … Terdapat begitu banyak pengajaran yang boleh kita peroleh daripada lelaki ini, tetapi perkara yang paling menonjol semasa saya membaca tentang kisah Ed hanyalah keupayaannya untuk memberi inspirasi kepada lelaki dan kepimpinannya di bawah serangan. Adakah itu semula jadi? Adakah itu sesuatu yang dia baru dilahirkan, atau adakah dia secara sedar mengembangkannya? Adakah kita tahu itu, atau ... Dia baru dilahirkan dengannya.

John Lukacs: Saya fikir ia adalah sedikit daripada kedua-duanya, jujur ​​dengan anda, Brett. Jika anda melihat … Sekali lagi, saya fikir bahagian semula jadinya, dia dilahirkan dengan cara untuk menyusun dirinya sendiri, cara untuk muncul di hadapan orang lain dan memberi inspirasi. Saya fikir dia hanya mempunyai personaliti semula jadi di mana dia boleh mengumpulkan orang ramai. Dia seorang pembina pasukan. Dia adalah seorang yang sangat inspiratif, figura jenis motivasi. Tetapi jika anda masih ingat baris kecil yang saya nyatakan sebelum ini apabila menggambarkan latar belakang Dyess, didikannya, keperibadiannya, dia adalah seorang pelakon yang hebat. Dia sentiasa dalam produksi teater sekolah, dan walaupun dia menyertai Air Corps dia masih, pada masa lapang, berlakon dalam komuniti teater tempatan di Shreveport dan di Pangkalan Tentera Udara Barksdale, Hamilton Field di San Francisco. Dia mengekalkan kemahiran lakonannya dalam hal itu. Jadi saya rasa dia juga sedar bagaimana dia membawa diri dan bagaimana dia boleh muncul. Dia boleh membuat persembahan yang bagus, katakan saja. Saya fikir jika anda menjumlahkan semua perkara itu bersama-sama, itulah yang menjadikannya seorang pemimpin yang hebat. Tetapi ia bukan lakonan. Ia benar-benar dia.

Brett McKay: Yeah. Nah, John, ini adalah perbualan yang hebat. Di manakah orang boleh pergi untuk mengetahui lebih lanjut tentang buku itu? Bukan buku itu. Ia adalah dokumentari.

John Lukacs: Betul, dokumentari itu memberi tumpuan khusus pada eksploitasi Ed Dyess dan dia ... cara dia memimpin orang, cara dia mengendalikan perangnya, tempoh dua tahun singkat yang anda nyatakan. Buku ini merangkumi pelarian dalam … menambah watak-watak lain pada gambaran yang lebih besar. Buku berusia 450 tahun dan kemudian anda mempunyai dokumentari sejam, kadangkala dokumentari itu sedikit lebih mudah untuk dihadam oleh ramai orang dalam dunia yang sibuk. Anda boleh pergi ke 4-4-43.com. Itulah nama filem itu, 4-4-43. Dan anda boleh menandatangani petisyen Medal of Honor yang kami ada untuk Kolonel Dyess. Kami menghampiri hampir 30,000 tandatangan sekarang, jadi kami akan pergi ke sana dan dihantar kepada orang ramai di Washington dengan banyak bahan lain untuk permintaan Pingat Kehormatan ini. Semua pendengar anda di luar sana, jika anda boleh mendaftar untuk itu, kami amat menghargainya. Tambahkan nama anda pada senarai, sertai misi, kononnya.

Dan juga filem, dokumentari. Sekali lagi, ia adalah satu jam lamanya. Ia adalah pilihan rasmi Festival Filem GI di Washington. Anda boleh membeli DVD di sana pada tapak web yang sama, 4-4-43.com. Semua hasil kutipan digunakan untuk membantu misi ini untuk mendapatkan pengiktirafan Dyess dan untuk mendapatkannya anugerah yang dia layak dan, terus terang, yang dia perolehi.

Brett McKay: Baiklah, John Lukacs, terima kasih banyak atas masa anda. Ia adalah satu keseronokan.

John Lukacs: Brett, hey, keseronokan itu milik saya. Terima kasih. Terima kasih sangat-sangat kerana membantu saya berkongsi cerita ini. Saya benar-benar menghargainya.

Brett McKay: Tetamu saya hari ini ialah John Lukacs. Dia pengarang buku Escape from Davao, serta pembuat filem dokumentari 4-4-43. Anda boleh mendapatkan maklumat lanjut tentang filem itu di 4-4-43. Anda juga boleh membelinya di sana, dan anda juga boleh mengetahui lebih banyak maklumat tentang misi John untuk mendapatkan Ed Dyess the Medal of Honor di sana juga. Anda juga boleh menyemak nota rancangan kami di AOM.is/Dyess — ia adalah D-Y-E-S-S — di mana anda boleh mendapatkan pautan kepada sumber yang membolehkan anda menyelidiki topik ini dengan lebih mendalam.

Nah, itu mengakhiri satu lagi edisi podcast The Art of Manliness. Untuk petua dan nasihat yang lebih berani, pastikan anda menyemak laman web The Art of Manliness di ArtOfManliness.com. Jika anda menikmati rancangan itu, jika anda mendapat sesuatu daripadanya, saya amat menghargai jika anda memberi kami ulasan di iTunes atau Stitcher. Ia banyak membantu. Seperti biasa, terima kasih atas sokongan berterusan anda. Sehingga kali seterusnya, ini adalah Brett McKay yang memberitahu anda untuk kekal sebagai lelaki.